Baru tadi saya menerima berita bahawa saudara T. Nhaveen (mangsa buli) telah meninggal dunia di Hospital Pinang selepas mengalami kematian otak beberapa hari yang lepas. Saudara T.Nhaveen merupakan seorang remaja yang berumur 18 tahun dan telah dibuli dan dicedarakan oleh sekumpulan remaja.

Pada 22 Mei 2017 pula, seorang pelajar yang bernama Zulfarhan Osman Zulkarnain (arwah) dari UPNM juga telah dibuli dan dicedarakan teruk oleh sekumpulan pelajar UPNM. Kedua-dua insiden ini memperihalkan betapa teruknya insiden kes buli sedang berlaku di negara kita. Di sini, saya ingin membuat satu artikel ringkas tentang buli untuk pemahaman orang ramai.

Definisi Buli

Buli adalah satu tingkah laku agresif yang dilakukan oleh seorang atau sekumpulan individu ke atas seorang atau sekumpulan individu (mangsa) dengan tujuan untuk mencedarakan mangsa itu sama ada fizikal atau emosi. Lazimnya, buli adalah satu tingkah laku yang dilakukan secara berulang (repetitive) untuk tempoh yang tertentu.

Jenis Buli

Ramai yang menganggap buli adalah berbentuk fizikal sahaja seperti memukul, menendang, menampar dsb. Sebenarya buli boleh dikategorikan kepada beberapa jenis iaitu:

i. Buli secara fizikal (Physical bullying)
ii. Buli secara verbal (Verbal bullying)
iii. Buli secara social (Social bullying)
iv. Buli siber (Cyberbullying)

Secara ringkasnya, contoh tingkah laku untuk setiap buli adalah seperti berikut:

Buli fizikal – memukul, menendang, menampar, mencubit atau mana-mana perbuatan yang boleh membawa kepada kecederaan fizikal

Buli verbal – panggilan nama (name calling), komen-komen yang boleh menyakitkan mangsa, mengusik, mengeluarkan kata-kata lucah terhadap mangsa, memalukan mangsa secara lisan

Buli sosial – selalunya dilakukan di belakang mangsa (covert behaviour) seperti menyebarkan berita yang tidak betul tentang mangsa demi memalukan mangsa, mendiskriminasikan mangsa (tidak membenarkan untuk menyertai dalam permainan dsb)

Cyberbully – membuli seseorang individu atas talian seperti media sosial dan sebagainya.

Satu lagi bentuk buli adalah secara seksual. Ia berkait rapat dengan gangguan seksual di mana pembuli membuli mangsa secara seksual seperti memegang alat sulit mangsa, meminta mangsa untuk menanggalkan pakaian di hadapan orang lain, melakukan aksi lucah di hadapan mangsa dsb.

Mengapa orang membuli?

1. Kurang keyakinan diri

Individu yang suka membuli adalah individu yang kurang keyakinan diri dan juga penghargaan kendiri.

Sebenarnya mereka adalah individu yang lemah dan untuk mengatasi perasaan dirinya adalah seorang lemah, mereka akan mencari jalan alternatif untuk nampak lebih yakin dan buli adalah satu cara yang membuatkan mereka adalah individu yang kuat. Ini adalah penghargaan kendiri yang palsu.

2. Pemikiran yang bias

Individu ini sering dikaitkan dengan masalah pengherotan kognitif iaitu pemikiran yang bias.

Mereka sering beranggapan bahawa mereka perlu mengkasari orang lain dan sekiranya mereka berbuat demikian, mereka menganggap mereka adalah kuat dan orang lain tidak akan membuli mereka.

Mereka sentiasa beranggapan bahawa ‘kalau saya tidak membuli orang lain, orang lain akan membuli saya.

3. Empati dan simpati yang rendah

Individu-individu ini adalah mereka yang mempunyai sikap empati dan simpati yang rendah. Dalam erti kata lain, mereka tidak mempunyai belas kasihan terhadap mangsa.

Mungkin cara mereka dibesarkan menjadi salah satu faktor mengapa mereka mempunyai tahap simpati dan empati yang rendah

4. Anti sosial

Mereka mempunyai tingkah laku anti-sosial. Anti sosial adalah satu tingkah laku di mana mereka suka membuat atau menunjukkan tingkah laku yang bertentangan dengan norma termasuklah melanggar undang-undang.

Individu yang beringkah laku anti-sosial mempunyai potensi yang tinggi untuk melakukan jenayah-jenayah ekstrim termasuk pembunuhan.

5. Mangsa dera

Pembuli juga mungkin adalah mangsa penderaan atau buli sebelum ini. Mereka adalah individu yang pernah dibuli atau didera dan mereka menganggap kini tibalah giliran mereka untuk membuli yang lain (the cycle of bully).

6. Hubungan kekeluargaan yang lemah

Faktor kekeluargaan – lazimnya, individu seperti ini adalah daripada keluarga yang mempunyai kurang hubungan kekeluargaan. Mereka adalah individu yang dibesarkan oleh ibubapa yang terlalu tegas / terlalu memberi kebebasan atau keluarga yang tidak mengendahkan tentang individu ini.

Sebagai contohnya, sekiranya seorang kanak-kanak dibesarkan dengan cara yang sangat tegas termasuklah memberi hukuman untuk segala tingkah laku, kanak-kanak ini akan memindahkan konsep ini apabila berada di luar rumah.

Mereka akan ‘membalas dendam’ dan menganggap itu adalah satu norma untuk menghukum orang lain (mangsa).

Bagaimana buli ini bermula?

Buli bermula daripada perkara yang kecil seperti memanggil nama atau mengejek nama mangsa. Itu adalah petanda awal bahawa seorang kanak-kanak itu mula menunjukkan tingkah laku membuli.

TOLONG JANGAN PANDANG REMEH SEKIRANYA ANAK ANDA SUKA MENGEJEK NAMA KAWANNNYA!

Mungkin ada di antara kita (ibubapa, guru dan rakan-rakan) menganggap itu adalah perkara biasa tetapi di situlah tingkah laku membuli bermula dan akan ke tahap yang lebih teruk termasuk buli fizikal sekiranya pembuli itu mempunyai tret-tret yang diutarakan tadi.

Kadangkala, tingkah laku buli ini juga bermula dari rumah. Kita sebagai orang dewasa sering melabel seseorang dengan kata-kata yang tidak betul.

Sebagai contohnya, seorang ibu atau ayah boleh melabelkan kawannya sebagai gajah sekiranya mangsa itu bersaiz besar. Apabila seorang ayah menggunapakai label gajah di hadapan anaknya, secara tidak langsung ayah itu telah mengajar anaknya untuk menunjukkan tingkah laku membuli dan anak boleh menggunakan pendekatan yang sama di luar rumah.

Simptom-simptom anak kita jadi mangsa buli di sekolah

1. Perubahan emosi yang ketara (sedih, murung, dan kadangkala gembira).

2. Tidak menunjukkan minat untuk ke sekolah. Sekiranya anak anda tak nak pergi sekolah walaupun sihat, jangan paksa anak anda pergi ke sekolah. Sebaliknya bawa anak anda dan berjumpa dengan pihak sekolah. Mungkin anak anda tak nak pergi sekolah kerana beliau sering dibuli.

3. Pergi awal dan balik lewat dari sekolah (ada mangsa diugut untuk datang awal ke sekolah untuk dibuli).

4. Mengadu sakit perut (mungkin duit belanja anak anda dirampas oleh pembuli dan tidak dapat makan sewaktu rehat).

5. Ada kesan luka pada tubuh badan dan pakaian tidak kemas dan kotor/koyak (mungkin dipukul).

6. Sentiasa berasa rendah diri dan mempunyai tahap penghargaan kendiri yang sangat rendah.

7. Prestasi akademik merosot.

8. Tidak membuat kerja sekolah (terpaksa membuat kerja sekolah kawannya).

9. Cara berjalan yang tidak betul (mungkin kena dibuli secara seksual)

10. Mencederakan diri

Apa yang kita perlu buat untuk menangani isu buli?

1. Ibu bapa

Pergi melawat anak anda di sekolah dan berjumpa dengan guru kelas secara berkala walaupun anak anda sedang belajar di Tingkatan 5.

Sekiranya anda meluangkan masa untuk melawat, anak anda akan berasa lebih yakin dan pembuli akan teragak-agak untuk membuli anak anda.

Seterusnya, sila luangkan masa selama 5 hingga 10 minit setiap hari untuk tanya apa yang telah berlaku di sekolah sebaik sahaja anak balik dari rumah. Sekiranya anak anda teragak-agak, sila bawa anak anda ke luar dan bincang hati ke hati.

Sila yakinkan anak bahawa anda mampu membantu mereka dan jangan sesekali marah, menuduh atau menyalahkan anak anda sekiranya mereka dibuli. Sekiranya anda marah, mereka tidak akan memberitahu apa-apa yang berlaku pada mereka dengan anda

2. Guru

Guru perlu memainkan peranan penting. Saya tahu ada guru yang ‘compromise’ dengan isu buli ini. Ada juga yang terikut-ikut dengan tingkah laku membuli kononnya dapat menjadikan individu itu lebih berani dan lebih maskulin.

Jangan menganggap apabila seseorang atau sekumpulan individu membuli seorang pelajar yang bersifat lembut, ia adalah untuk menjadikan lelaki itu lebih berani dan sebagainya. Anda sebenarnya bersubahat!

Satu lagi, sekiranya anda mendapat tahu ada pelajar membuli walaupun ‘name calling’, tolong ambil tindakan pantas. Sama juga sekiranya ada mangsa membuat laporan kepada anda, tolong ambil tindakan. Jangan anggap itu adalah perkara biasa di sekolah lelaki dan sebagainya.

3. Rakan sekolah

Kepada pelajar-pelajar di luar sana, anda adalah ‘support team’ yang boleh membanteras isu buli ini. Sekiranya anda nampak kawan atau pelajar sekolah anda dibuli oleh sekumpulan pelajar, buat laporan.

Jangan berdiri di sekeliling dan menonton aksi buli tersebut. Adakah anda akan terus senyap sekiranya adik anda menjadi mangsa buli? Tolong ambil tindakan. Kalau anda semua bersatu, kita boleh melahirkan sekolah yang ‘ZERO BULLY’.

4. Pihak sekolah

Salah satu langkah yang boleh diambil oleh pihak sekolah adalah mengadakan kempen ‘ZERO BULLY’ di sekolah anda. Anda boleh menjemput pegawai perhubungan sekolah yang terdiri daripada pihak polis untuk memberikan ceramah secara berkala.

Pastikan ceramah yang diberikan adalah efisien dan sampai kepada pelajar sekolah. Jangan buat ceramah setakat nak capai KPI tapi keberkesananya adalah ZERO.

Kepada semua yang sedang membaca artikel ini, marilah kita berganding bahu untuk membanteras isu buli ini. Buli ini boleh berlaku di mana-mana sahaja – sekolah, universiti, tempat kerja, rumah dan sebagainya.

Sebagai masyarakat yang prihatin, kita perlu bertindak segera. Marilah kita sama-sama doakan untuk kedua-dua permata Mendiang T. Nhaveen dan Arwah Zulfarhan Osman Zulkarnain. Artikel ini khas buat kedua-dua permata.

Al fatihah buat Zulfarhan Osman Zulkarnain
Rest in peace my dear brother T.Nhaveen

Sekian, terima kasih

Dr. Mohammad Rahim Kamaluddin
Pakar Kriminologi, UKM

Artikel di atas disumbangkan oleh Rahim Munna. Beliau merupakan Pakar Kriminologi dan pensyarah di UKM. Boleh ikuti beliau di sini.
0 KOMEN

BACAAN SETERUSNYA

© 2017 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W). Dibuat dengan cinta di Damansara ❤