Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, membawa bersama penulisnya Haji Abdul Malik bin Abdul Karim Amrullah (HAMKA) pernah berada dalam lautan kontroversi ketika karya ini sempat mengundang tuduhan plagiat pada tahun 1962.

Hunter Killer Photo
HYPE
Misi Menyelamat Penuh Debaran Dalam ‘Hunter Killer’
Baca lagi →

Akhbar Bintang Timur menjadi medan utama penulis-penulis seperti Abdullah Said Patmadji (Abdullah SP) dan Pramoedya Ananta Toer.

Mereka menuduh karya Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck ini berasal dari novel Al-Majdulin karya sasterawan Mesir Mustafa Al-Manfaluthi – hasil terjemahan novel asal Sous les Tilleuls karya sasterawan Perancis Alphonse Karr pula.

Tuduhan Abdullah SP melalui penulisannya di “Lentera” milik Bintang Timur tanggal 7 September 1962, menemukan beberapa persamaan dari segi watak dan perwatakan, dan juga jalan penceritaan.

Artikelnya yang berjudul “Hamka, Benarkah Dia Manfaluthi Indonesia?” itu menggemparkan dunia sastera Indonesia.

Pramoedya Ananta Toer, melalui Berita Minggu tanggal 30 September 1962, turut menyokong dengan kenyataan, bahawa idea dan gaya bahasa yang digunakan jelas menunjukkan karya itu meniru bulat-bulat sekaligus memberi contoh tidak baik kepada generasi muda.

Penulisan di akhbar Merdeka 22 September 1962 turut terkesan dengan skandal ini.

“Di tengah-tengah kesibukan rakyat Indonesia membangun kepribadian bangsa, terbongkarlah satu skandal besar di bidang kesusastraan.

Buku Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck yang terkenal dan sudah mengalami 8 kali ulang cetak, ditulis oleh Hamka, ternyata menurut Abdullah SP tidak lalu adalah jiplakan belaka.”

HB Jassin antara yang pertama membela karya HAMKA ini. Beliau dengan tegas menyatakan, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck ini tidak boleh dikatakan sebagai satu plagiat.

Kalau diperbandingkan, karya HAMKA ini masih punya pemikiran, penghayatan, dan pengalaman HAMKA sendiri. Kenyataan ini disiarkan melalui Suluh Indonesia tanggal 29 September 1962 dan Berita Minggu tanggal 30 September 1962.

Ali Audah yang ikut sama membela, menulis melalui Berita Minggu bertarikh 7 Oktober 1962,

“Kita memang akan mengalami sedikit kesukaran,…, dan bahkan akan lebih mengaburkan bilamana bahan-bahan perbandingan itu kita penggal-penggal dan kita ambil hanya sebahagian-sebahagian sahaja.”

HAMKA sendiri tidak mahu melayani fakta yang bercampur-aduk dengan pendapat sendiri, walaupun pernah menyatakan kesediaan untuk memberi keterangan tentang karya kontroversi beliau itu.

Apa yang penting, kritikan kepada adat dan penentangan keatas penjajah Belanda itu menjadikan novel ini mempunyai nuansa ke-Indonesiaan dan sangat berani.

Artikel di atas disumbangkan oleh PTS Media Group. Boleh ikuti beliau di sini.

BACAAN SETERUSNYA

© 2018 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W), a part of Media Prima Group