Langgan saluran Telegram kami untuk kemaskini berita baharu dan isu terkini. VOCKET

Ahli arkeologi Mesir berjaya menemui ‘Kota Emas yang Hilang’ atau ‘Lost Gold City’ berusia 3,000 tahun di bandar Luxor, Mesir. Kota ini ditemui di bawah timbunan pasir oleh para penyelidik yang diketuai oleh ahli arkeologi Mesir terkenal Zahi Hawass dengan kerjasama Majlis Antikuiti Mesir.

Kota emas kuno ini, yang juga dikenal sebagai “The Rise of Aten”, bermula dari pemerintahan Amenhotep III hingga Raja Tutankhamun. “Banyak misi asing bekerja di kawasan ini untuk mencari kuil mayat Tutankhamun kerana kuil Horemheb dan Ay terdapat di sini,” kata Hawass dalam satu kenyataan kepada media antarabangsa.

image4
HYPE
Papar Kerinduan Seorang Ayah, Filem Pendek ecoBrown’s Ini Undang Sebak
Baca lagi →
egypt-confirms-lost-golden-city-found-in-luxor-during-king-tut-mission-3652972

Egyptian Ministry of Tourism and Antiquities

Hawass mengatakan, Kota Emas yang Hilang diasaskan oleh salah seorang pemerintah terbesar Mesir, raja Amenhotep III, raja kesembilan dari dinasti ke-18 yang memerintah Mesir dari tahun 1391 hingga 1353 SM (SM). Separuh bandar itu kemudian diambil alih oleh anaknya, Amenhetop IV, dan memerintah selama lapan tahun. Kota Emas ini adalah penempatan pentadbiran dan perindustrian terbesar kerajaan Mesir di pinggir barat Luxor.

Ketika dijumpai, Kota Emas ini kelihatan dalam keadaan cukup baik dengan dindingnya masih utuh membentuk sebuah bangunan. Ia juga dilengkapi dengan ruangan yang penuh dengan peralatan rumah tangga.

EGYPT-ARCHAEOLOGY

Egyptian Ministry of Tourism and Antiquities

“Penemuan kota yang hilang ini adalah penemuan arkeologi terpenting kedua sejak makam Tutankhamun,” kata Betsy Brian, profesor Mesirologi di Universiti Johns Hopkins di Amerika Syarikat.

Penemuan baru kota emas yang hilang ini terdiri dari tiga istana Raja Amenhotep III, serta pusat pentadbiran dan perindustrian Empayarnya berdasarkan rujukan sejarah. Para penyelidik juga menemui cincin, kumbang kotoran, kapal tembikar berwarna dan batu bata lumpur dengan anjing laut terukir yang tertulis pada Raja Amenhotep III semasa penggalian.

_117894244_066654749-1

Egyptian Ministry of Tourism and Antiquities

Di bahagian selatan kota, ahli arkeologi menemui kedai roti, kawasan memasak dan kawasan penyediaan makanan yang dilengkapi dengan ketuhar dan tembikar simpanan. “Dari ukurannya, kita dapat mengetahui bahawa dapur ini mampu memuatkan sebilangan besar pekerja,” kata Hawass.

Bahagian kedua kota, yang masih diliputi oleh sebahagian daratan, dianggap sebagai daerah pentadbiran dan kediaman dengan bangunan yang lebih besar dan lebih teratur. Kawasan ini dilapisi dengan dinding zigzag dan hanya ada satu jalan masuk yang menuju ke koridor dan kawasan perumahan.

egypt-confirms-lost-gold-city-discovered-in-luxor-during-king-tut-objective-6086268

Egyptian Ministry of Tourism and Antiquities

Dinding zigzag terkenal sebagai salah satu elemen seni bina yang jarang berlaku dalam gaya bangunan Mesir kuno, terutama pada akhir Dinasti ke-18. Sementara itu, kawasan ketiga adalah kawasan perindustrian, di mana terdapat tempat pembuatan blok konkrit yang digunakan untuk membangun kuil dan astaka.

Di samping itu, ahli arkeologi juga telah menemui banyak alat yang digunakan dalam pemintalan, pembuatan kain tenun, dan pembuatan kaca. Penelitian lebih lanjut sedang dilakukan, terutama pada dua kubur yang mengandung sapi atau lembu di salah satu kamar, serta kubur yang berisi tengkorak manusia dengan tangannya direntangkan ke sisi dan sisa-sisa tali yang melilit lutut.

Sebagai tanda hormat, kerajaan Egypt adakan perarakan mewah untuk 22 mumia firaun diraja. Klik pautan di bawah untuk membaca.

Sebagai Tanda Hormat, Kerajaan Egypt Adakan Perarakan Mewah Untuk 22 Mumia Firaun Diraja

Rangka Manusia Tertua Berusia 11,000 Tahun, ‘Perak Man’ Kini Miliki Wajah

Mati Dalam Pelukan, Ahli Arkeologi Jumpa Rangka ‘Romeo Dan Juliet’ Berusia 3,000 Tahun Lalu

Anda Mungkin Suka