Langgan saluran Telegram kami untuk kemaskini berita baharu dan isu terkini. VOCKET

Wanita dari Jambi, Indonesia ditimpa malang kerana ditipu ‘suaminya’, yang dikenalinya dengan nama Ahnaf Arrafif yang sebenarnya adalah seorang wanita. Bukan sahaja ditipu perasaan, wanita itu juga kerugian ratusan juta rupiah.

Memetik laman Suara, identiti asal suami yang ternyata seorang wanita itu hanya diketahui oleh wanita itu ketika usia perkahwinan mereka sudah mencecah 10 bulan.

HYPE
Mudah Dan Memuaskan, REV Ad Manager Buka Peluang Bantu Promosi Perniagaan Tempatan
Baca lagi →

Kini, Ahnaf yang ternyata seorang wanita sedang didakwa di Mahkamah Daerah Jambi. Dia terperangkap dalam kes penipuan ijazah kolej yang dibawanya untuk menipu, wanita itu juga dipanggil untuk menjadi saksi dalam kes ini.

“Jumlahnya lebih 300 juta. Seperti komputer riba saya, deposit saya juga diambil. Kemudian wang perubatan ibu saya berjumlah Rp. 67 juta turut digelapkan,” kata wanita itu ketika menjadi saksi perbicaraan tertuduh. penipuan ijazah kolej di Mahkamah Daerah Jambi.

Semasa perbicaraan, ia mendedahkan bahawa wanita tersebut dan Ahnaf bertemu di aplikasi Tantan. Ketika itu, ‘suaminya’ yang ternyata seorang wanita menggunakan nama Ahnaf Arrafif, walaupun nama sebenarnya adalah Era Yani.

Mereka berdua berkenalan dan akhirnya berkahwin. Ketika itu, wanita itu mengaku tidak tahu lelaki yang dikahwininya itu adalah seorang wanita. Malah dia mendakwa tidak mengesyaki sehingga perkahwinannya berumur 10 bulan.

Rasa tidak sedap hati dengan Ahnaf itu sebenarnya timbul daripada ibu kandung wanita itu sendiri. Ibu wanita itu kemudiannya menyiasat identiti menantunya itu ketika mereka baru berusia 4 bulan berkahwin.

Kecurigaan itu juga dicetuskan oleh pengakuan menantunya yang mengaku sebagai doktor berkelulusan akademik dari kampus New York, tetapi tidak dapat menunjukkan ijazah perubatannya. Ibu wanita itu turut meminta penduduk setempat menyerbu menantunya kerana yakin Ahnaf bukan lelaki sebenar. Sempat juga wanita itu bergaduh dengan ibunya sehingga dia dan suaminya keluar dari rumah keluarga Mawar.

Mawar kemudian dibawa pergi oleh Ahnaf atau nama sebenarnya Era Yani ke Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan. Di sana wanita itu tinggal bersama ibu bapa angkat Era Yani, dan diminta tidak banyak berkomunikasi dengan ibu bapa angkatnya.

Wanita itu berkata, sepanjang bersama suaminya sering mengelak ditanya mengenai pekerjaannya sebagai doktor. Malah sepanjang 10 bulan berkahwin, wanita itu mengaku tidak pernah melihat langsung kemaluan suaminya.

Era Yani juga mengaku mengalami gangguan hormon sehingga mengakibatkan ketulan di dada yang sebenarnya payudara.

Pengenalan antara satu sama lain

Pejabat Pendakwa Raya Jambi, Sukmawati, turut sempat bertanyakan tentang permulaan perkenalan mereka berdua menerusi aplikasi temu janji yang membawa kepada perkahwinan bersiri.

Wanita itu mengakui suaminya, Era Yani, datang ke Jambi selepas 2 minggu berkomunikasi menerusi laman sosial. Pada masa itu, Ahnaf sempat memeriksa kesihatan bapa kandung wanita itu yang sakit dengan identiti doktor palsunya.

Selepas pertemuan itu, wanita itu akui dihubungi keluarga Era Yani yang menasihatkan mereka berkahwin secara tidak berdaftar terlebih dahulu. Nasihat yang sama juga datang dari keluarga wanita itu.

“Sebab saya sedang mencari bakal suami. Dia datang ke rumah saya, jadi saya terima dengan baik,” kata wanita itu.

Tidak lama selepas berkahwin, keluarga beliau akhirnya berjaya membongkarkan identiti sebenar Ahnaf dan kes penipuan ijazah di New York.

Sekembalinya ke Jambi, ibu wanita itu turut meminta Era Yani mengakui jantinanya. Sehingga akhirnya sangkaan ibunya terbukti bahawa Ahnaf adalah seorang wanita.

Dalam perbicaraan itu, Era Yani yang mengaku Ahnaf Arrafif didakwa dengan Perkara 93 bersempena Perkara 28 ayat (7) Undang-Undang No. 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, selepas dilaporkan atas kes penipuan ijazah perguruan tinggi.

Microsoft label rakyat Indonesia sebagai orang paling tidak sopan di Asia Tenggara. Rujuk pautan di bawah untuk membaca.

Microsoft Label Rakyat Indonesia Sebagai Orang Paling Tidak Sopan Di Asia Tenggara, Ini Sebabnya

Netizen Indonesia Seronok Kasut RM112 Yang Disarung Presiden Jokowi Jadi Bualan Rakyat Malaysia

Wanita Dari AS Dikecam Netizen Indonesia, Ajar Orang Salah Guna Visa Untuk Tinggal ‘Free’ Di Bali