Langgan saluran Telegram kami untuk kemaskini berita baharu dan isu terkini. VOCKET

Baru-baru ini, viral di medial sosial sebuah video yang menunjukkan detik-detik kematian seorang ulama Indonesia ketika sedang memberi ceramah.

Orang cerdik pandai yang dikenali sebagai Buya Malin Putiah jatuh ketika dia menyampaikan ceramah di sebuah Masjid di Kabupaten Harau, Sumatera Barat.

Dalam satu video yang dimuat naik oleh akaun Instagram @smart.gram pada Isnin lalu menunjukkan detik di mana Buya Malin jatuh setelah mengucapkan kalimat Tauhid, Lailahaillah.

Dia yang sudah tua kelihatan masih bersemangat menyampaikan syiar Islam menggunakan bahasa minang.

View this post on Instagram

Video pendakwah Buya Malin Putiah meninggal dunia ketika sedang memberikan ceramah beredar di media sosial.  Dalam video yang diunggah Klikpositif.com, media jaringan Suara.com, peristiwa tersebut terjadi di masjid di Kecamatan Harau, Kabupaten Limapuluh Kota, pada 12 September 2020. Ketika itu, Buya Malin Putiah memberikan nasihat-nasihat kepada jemaah. Ceramah Buya Malin Putiah menekankan pentingnya mengingat dosa-dosa manusia. Tekanan kalimat Buya Malin Putiah  beberapa kali meninggi ketika dia mengingatkan manusia akan dosa-dosa. Di dalam ceramah, Buya Malin Putiah mengucapkan kalimat Lailahaillallah. Sedetik kemudian, Buya Malin Putiah ambruk. Jamaah yang memenuhi masjid seketika berusaha menolong Buya Malin Putiah. Tetapi nyawanya tak terselamatkan.

A post shared by smartgram (@smart.gram) on

“Allah Maha Melihat, Allah Maha Mendengar. Kata-kata di hati kita, Allah juga mengetahuinya,” kata Buya Malin.

Setelah mengucapkan kalimat Tauhid ‘Lailahaillallah’, Buya Malin tiba-tiba jatuh ke belakang. Terdengar dari microfon, suara nafas Buya Malin yang berhebus dengan cukup kuat.

Tidak lama kemudian, suara pernafasannya tidak lagi terdengar, dan Buya Malin dikhabarkan meninggal dunia. Dikatakan bahawa kejadian itu berlaku pada hari Sabtu, 12 September 2020.

Dalam video tersebut, jam di dinding masjid menunjukkan jam 11.23, ketika Buya Malin mengucapkan ‘Lailahaillallah’, dan jatuh.

Atas permintaan keluarga, Buya Malin tidak dibawa ke hospital, tetapi segera dibawa ke rumah untuk dilakukan upacara kematian.

Difahamkan, sebelum meninggal dunia, keadaan kesihatan Buya Malin sangat sihat dan tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit.

Namun, tidak ada yang mengetahui takdir Allah. Buya Malin mati di tempat kejadian dan dalam keadaan terbaik.

Untuk membaca bahan bacaan yang lain, klik pautan di bawah.

Kerajaan Indonesia Ucap Syukur, Doa Ulama Buat Mereka Terhindar Daripada Coronavirus

Ulama Disaran Keluarkan Fatwa Orang Kaya Nikahi Orang Miskin Bagi Pertumbuhan Ekonomi

Sijil Halal Xing Fu Tang Oleh Majelis Ulama Indonesia Didakwa ‘Palsu’

Anda Mungkin Suka