Sudah menjadi gelaran bagi sesuatu tempat yang ditinggalkan dilabel sebagai ‘berhantu’, lebih-lebih lagi ia telah ditinggalkan dalam tempoh masa yang lama. Mungkin kerana kita seringkali membayangkan hantu berada di tempat-tempat yang sepi, gelap dan tidak berpenghuni. Begitu juga alasan mengapa tempat ini digelar sebagai kota berhantu.

Terletak kira-kira 8 kilometer ke selatan dari Bandar Fethiye di barat daya Turki, Kayakoy atau Rock Village ini dahulunya menjadi kediaman masyarakat Livissi yang mana mereka merupakan penganut Kristian Ortodoks yang berasal dari Yunani (Greece). Kota ini dibangunkan pada abad ke-18 dengan jumlah populasi penduduk seramai 10,000 hingga 20,000 orang. Pada asalnya, kota ini adalah tempat bagi penduduk di Pulau Bizantium Gemiler untuk melarikan diri daripada lanun yang merompak mereka ketika itu.

k1

Gambar: Amusing Planet

k2

Gambar: Amusing Planet

Sebelum tercetusnya Perang Dunia Pertama, ramai penduduk Yunani di seluruh Turki Barat hidup dengan aman. Tetapi selepas berlakunya perang, orang Yunani tiba-tiba menjadi musuh terutama kepada kejayaan Uthmaniyah. Ketika itu, ratusan ribu orang-orang Yunani dibantai semasa perang sebagai sebahagian daripada pembersihan etnik yang dilakukan oleh Turki. Ada yang melarikan diri semula ke Greece dan ada yang dihantar pulang secara paksa.

Sementara itu, penduduk Livissi dihalau dari rumah mereka dan terpaksa berjalan kaki ke lokasi lain sejauh 220 kilometer. Sepanjang proses penghijrahan, ramai yang mati akibat kelaparan dan keletihan yang teruk dan perjalanan ini dicatat sebagai perarakan maut dalam sejarah.

Namun, selepas runtuhnya empayar kerajaan Uthmaniyah, orang-orang Yunani bernekad untuk kembali ke tanah mereka dan menyerang Turki. Perang yang terjadi selama 3 tahun ini tidak lain tidak bukan hanyalah menjadi medan kekejaman, penyembelihan, pembakaran kota dan lain-lain.

k3

Gambar: Amusing Planet

k4

Gambar: Amusing Planet

k5

Gambar: Amusing Planet

Hingga akhirnya, pada tahun 1923 satu perjanjian damai ditandatangani dan kedua-dua negara sepakat untuk melakukan pertukaran populasi. Lebih dari satu juta penganut Kristian Ortodoks yang tinggal di Turki harus pulang semula ke Greece dan sekitar 500,000 muslim yang tinggal di wilayah Yunani harus kembali ke Turki.

Sebaik peperangan berakhir, Livissi atau Kayakoy ini mula ditinggalkan. Kota bukit berbatu ini tidak lagi menjadi tempat tinggal. Ditambah pula pada tahun 1957 gempa bumi yang melanda kota ini membuatkan ia semakin ditinggalkan.

k7

Gambar: Amusing Planet

k8

Gambar: Amusing Planet

Kini, Livissi dikenali dengan nama baru digelar sebagai Kayako atau Rock Village, banyak bangunan yang masih dikekalkan untuk dijadikan sebagai monumen bersejarah. Pada tahun 2014, The Thrillist melaporkan bahawa runtuhan Kota Kuno ini ditawarkan untuk disewa dalam jangka masa selama 49 tahun. Bermaksud, sesiapa yang mampu menyewa Kayako bakal memilikinya selama setengah abad!

kayakoy

Gambar: Amusing Planet

Soalannya, anda rasa dekat sini ada hantu betul-betul tak? Kalau ada hantu apa?

BACAAN SETERUSNYA

© 2018 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W), a part of Media Prima Group