Aku ada terbaca status sorang mamat ni, penerbangan dia ke Kuala Lumpur delay setengah jam di Bali. Sudahnya dia terlepas penerbangan balik ke Penang sebab gap masa antara flight tu yang cuma sejam.

Diri sendiri yang salah, tapi maki hamun pihak airlines. Siap buat report polis bagai, kononnya nak tegakkan benang yang basah. End up diri sendiri yang kena kecam secara berjemaah.

Ambik.

Aku rasa korang pun ramai yang dah tahu tentang isu ni, jadi tak perlu lah aku nak cerita panjang lebar lagi.

Sebenarnya aku pun bukan lah pandai sangat dalam bab connecting flight ni, dan aku rasa ramai lagi otai traveler yang boleh bercakap tentang hal ni. Knowledge aku pun bukannya tinggi mana, masih lagi level newbie omputih kata.

Tapi satu benda yang aku kurang gemar dengan mamat tu; cara dia berurusan dengan pihak customer service. Kenapa perlu keluar semua sumpah seranah puk****, bab*, sial, dan bodoh semua tu bang? Apa salah petugas kaunter tu? Tak elok lah macam tu. Kita kan orang Malaysia. Adab kat mana? Aku syak dia ni mesti tak hafal rukun negara.

Okay ni aku nak bagi contoh sikit tentang bagaimana sesuatu yang mustahil pun kita berpeluang untuk dapatkan kalau sesuatu urusan tu dibuat dengan cara baik.

Awal tahun hari tu aku ada tolong belikan tiket untuk sorang mamat ni, rakyat India. Dia nak balik kampung dia di Tiruchirappalli (Trichy) kat Tamil Nadu. Tapi disebabkan masalah komunikasi dengan dia, aku dah terbeli tiket ke Visakhapatnam (Vizag) di Andhra Pradesh.

Ah kacau, tiket dah confirm, flight itinerary pun dah keluar. Kalau salah tarikh tu boleh lah tukar lagi, tapi kalau salah destinasi? Memang tak boleh buat apa wei. Kena book tiket lain lah jawabnya.

Jadi aku cuba mencadangkan dia untuk ambi train dari Visakhapatnam ke Tiruchirappalli. Aku akan support tiket train tu. Tapi dia tak mahu. Malah dia kata aku gila. Jarak Vizag ke Trichy tu bukannya dekat, hampir 1200 kilometer. Perjalanan train tu pulak akan mengambil masa lebih daripada 23 jam. Dan dia tak mahu membazir masa kat situ.

Jadi atas sebab kesilapan sendiri, aku terpaksa gantikan tiket yang baru ke destinasi yang sepatutnya dia turun. Melayang duit aku woi. Tapi nak buat macam mana, dah memang salah aku. Wajib lah bertanggung jawab.

Lepas je selesai urusan aku dengan mamat tadi, tetiba hati aku tergerak nak hantar satu email ke pihak AA.

Aku tulis email tu dengan ayat sopan dan ceritakan tentang ralat yang berlaku dengan nada sedih. Aku turut memuji-muji syarikat penerbangan yang dah sembilan kali dinobatkan sebagai juara dunia ni.

Aku cerita tentang semua moment best masa aku naik flight depa pergi ke macam-macam negara. Berbunga-bunga ayat aku dalam email tu dan dalam masa yang sama, aku selitkan permohonan untuk batalkan tiket flight yang aku tersalah beli tu, haha.

Aku tahu apa yang aku mintak tu adalah mustahil. Sebab mengikut terma pengangkutan udara pada artikel 4.3 dan artikel 5.1, takkan ada sebarang pembatalan yang boleh dilakukan setelah tempahan berjaya dan itinerari dihantar.

refund-airasa

And guess what? Selang dua tiga hari lepas tu, aku dapat satu email dari AA yang mengatakan tuntutan yang aku buat tu dah submit ke pihak bank. Maknanya depa dah baca la email aku tu! Aku agak gembira, tapi juga terkejut dalam masa yang sama sebab perkara yang mustahil betul-betul dah jadi nyata.

So apa yang aku nak tekankan kat sini adalah kesopanan tu sangat penting dalam apa saja yang kita lakukan dalam kehidupan seharian. Tak kira dengan siapa pun kita berurusan, cubalah gunakan bahasa yang baik.

Hati manusia ni lembut sebenarnya. Kalau nak mintak sesuatu, mintak lah dengan cara baik. Sama jugak bila kita berdoa pada Tuhan, wajib lah panjatkan puji-pujian dan syukur ke hadratNya dulu sebelum minta sesuatu. Itu lah yang dinamakan adab. Dapat tak dapat tu belakang cerita. Yang penting adab nombor satu.

Adab tu memang tak berpakaian, tapi kita tak perlu malu untuk tunjukkan.

Adab ni terlalu luas pengertiannya kalau nak dijelaskan, dan aku bukanlah pak ostat yang layak untuk bercerita banyak tentang ni. Tapi itulah dogma yang satu. Yang perlu kau terapkan dalam semua urusan. Bukan dengan cara mengeluarkan kata-kata kesat dan makian.

Bak kata pepatah omputih, “you are what you said.

Maknanya kau adalah apa yang kau katakan. Jadi apa yang keluar dari mulut kau tu, itulah gambaran tentang diri kau sendiri.

Ala setakat terlepas flight tu, redhakan je la. Ikhlas kan hati tu sebab silap sendiri. Sometimes travel disaster can make a good story.

Takpelah hilang sedikit duit, yang penting jangan hilang respect.

Ok dah lah, penat pulak menaip panjang-panjang pepagi Isnin ni. Pada yang bekerja tu, selamat bekerja. Pada yang travel tu, jaga kelakuan anda di tempat orang. Anda adalah duta kecil bagi Malaysia, ingat tu.

Pada yang sedang memandu, pandulah dengan berhati-hati dan ingatlah orang yang tersayang. Kalau takde orang tersayang, ingatlah saya.

Artikel di atas disumbangkan oleh Sharifuddin Lennon. Boleh ikuti beliau di sini.

BACAAN SETERUSNYA

© 2018 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W), a part of Media Prima Group