Nota Editor: Perkongsian ini ditulis oleh Tuan Taufik Hakim Ahmad Wahab berdasarkan pengalamannya di Masjid Tunku Abdul Aziz, Petaling Jaya di bulan Ramadan baru-baru ini. Kami berasa kagum, terharu, dan sebak dengan kisah pemuda istimewa yang diceritakan oleh Tuan Taufik ini. Malah, kami mendapati daripada komen-komen di Facebook, pemuda istimewa itu selalu hadir ke masjid tersebut. Apa yang kami boleh sarankan ialah pihak pengurusan masjid dan masyarakat bersatu mengutip derma bagi membina akses atau membeli alat seperti lif kerusi yang dipasangkan pada tangga. Dengan izin Tuan Taufik, kami menerbitkan semula di Vocket buat bacaan Tuan Puan. Semoga bermanfaat.

BeFunky-collage-10
HYPE
Ini Rahsia Untuk Kekal Bertenaga Sepanjang Bulan Ramadan Pilihan Terbaik Para Ibu
Baca lagi →

Dia hanya mampu berhenti di kaki tangga masjid, duduk di kerusi rodanya dan kepalanya tertunduk longlai. Sekali sekala menyapa lemah para makmum yang melewati.

Awalnya hatiku gagal menangkap kehebatan sosok tubuh ini mungkin dek kerana kakinya yang mungkin tidak mampu menjejak bumi. Mungkin keadaanku yang tergesa-gesa naik ke ruang solat untuk menunaikan solat Maghrib menyebabkan kehadirannya di situ ku anggap biasa-biasa sahaja. Lebih-lebih lagi ini pertama kali aku menjejakkan kaki ke masjid ini. Singgah untuk solat Maghrib. Tiada seorang pun yang ku kenali di sini.

Usai solat Maghrib kami sekeluarga terus menuju kedai makan tepi jalan berhadapan dengan masjid untuk makan malam kerana waktu berbuka tadi kami hanya sempat berbuka puasa dengan roti yang diagih-agihkan oleh Pihak Tesco pada malam sebelumnya di Masjid Sultan Ibrahim. Mujur kakak Sofiyyah dan Abqari sempat membawa bersama bungkusan makanan Tesco tersebut dari rumah.

Rancangan awal untuk berbuka puasa di Tesco Extra setelah mendapatkan stok barang untuk Butikazya (butik pakaian Muslim) terpaksa dibatalkan kerana perlu berurusan dengan pihak pembekal biskut raya. Sebahagian biskut raya yang kami jual kami ambil dari pembekal untuk menambah pilihan kepada biskut-biskut homemade yang kami buat sendiri dengan jenama Mubarak Cookies yang kini boleh didapati di pintu masuk utama Tesco Kuala Selangor.

Kesian pula dengan anak-anak yang masih kelaparan meminta makanan yang lebih ‘special’ untuk malam ini. Tanpa berlengah kami bersegera menuruni tangga masjid menuju kedai makan tersebut. Dan pemuda istimewa itu masih di situ. Dengan wajahnya tertunduk lesu.

Azan Isyak berkumandang. Alhamdulillah Tuhan gembirakan juga kami dengan makan malam yang lazat. Benarlah sepertimana hadis mengatakan kegembiraan Mukmin yang berpuasa itu saat berbuka.

Setelah habis azan kami kembali ke masjid untuk solat Isyak. Hairan, pemuda itu masih di situ. Dalam keadaannya yang seperti tadi. Sesekali mengangkat kepalanya melemparkan senyuman melihat telatah anakku Abqari berlari dan bermain sambil menaiki tangga. Plastik teh O nya bersama bungkusan makanan masih tergantung rapi di pemegang kerusi rodanya. Ku kira dia berbuka puasa di situ tadi. Di tempat yang sama.

Selesai solat Isyak, kami bercadang untuk pulang berterawih di rumah sahaja memandangkan masih ada sejam lagi perjalanan yang perlu ditempuh. Kami pun menuju ke kereta. Menuruni anak tangga masjid dan pemuda itu masih di situ.

Sesampai di kereta, rancangan untuk pulang terus gagal memandangkan ada jemaah terawih yang meletakkan kenderaannya di belakang kami. Kami terhalang untuk pulang. Plan B. Selesaikan terawih di masjid itu. Mudah-mudahan pemilik kereta itu membuat 8 rakaat supaya kami dapat pulang awal. Perancangan ALLAH. Kami pasrah. Walaupun badan sudah keletihan. Berkat Ramadhan kami gagahi jua.

Menuju semula ke ruangan solat di tingkat atas. Tanpa disangka bertemu lagi dengan pemuda berkerusi roda tadi. Dia masih di situ. Ku lewat di hadapannya. Ku lihat kedua tangannya terangkat sedikit.

Berderau darahku sedikit kali ini melihat situasi itu. Rupanya dia sedang mengangkat takbir untuk mengikut imam yang baru memulakan solat terawih di tingkat atas.

Entah kenapa, bagaikan ada hembusan yang bertiup di hati ini melihatnya sedang lemah mengangkat takbir.

Kagum, hiba, sedih. Bercampur baur. Tanpa berlengah ku capai handphone dari poket. Segera aku snap sosok tubuh yang sedang solat di atas kerusi roda itu sambil menaiki tangga. Dalam hati ingin juga ku bantu dia ke atas, tetapi dia sudah pun memulakan solatnya. Dan aku sendiri tergesa-gesa naik bersama anak-anak lelakiku untuk solat terawih sambil memimpin anakku yang kecil menaiki tangga.

KAGUM. Dia kurang upaya. Namun jiwanya yang bersungguh mencari cinta Tuhannya membuatkan dirinya gagah perkasa menunggu di situ sejak Maghrib hingga terawih dalam keadaan sekeliling yang kurang selesa. Tidak menjadikannya alasan untuk ternafi daripada melayakkan dirinya menjadi Insan bertaqwa sepanjang Ramadhan.

SEDIH. Aku yang lebih kelihatan lebih sempurna secara fizikal daripadanya tak setabah itu dalam membuktikan kesungguhanku untuk meraih rahmat ALLAH di bulan Ramadhan.

HIBA. Mungkin berkat DOA insan-insan sepertinya, Aku dan seluruh umat Islam diberi ALLAH kekuatan dan kesihatan untuk menjalani ibadah di bulan Ramadhan.

Ya, perancangan ALLAH menginginkan aku mengambil hikmah. Tiada yang sia-sia di dalam tadbir Yang Maha Esa. Syukurku ya ALLAH.

Hidupkanlah hatiku ya ALLAH supaya apa sahaja yang berlaku di sekelilingku walaupun sekecil-kecil perkara, memperjelaskan lagi kebesaranMu di mataku.

Ku turuni anak-anak tangga itu sekali lagi setelah terawih untuk pulang dan INSAN ISTIMEWA itu sudah tiada di situ. Mudah-mudahan pihak pengurusan masjid dapat membuat sesuatu supaya pemuda tadi dapat menunaikan solat di ruangan solat di tingkat atas. Tak terbayang betapa gembiranya dia nanti sekiranya waktu itu tiba.

IMANnya pada TUHANnya telah menguatkan dirinya yang lemah di pandangan INSAN.

#memoirramadhan
#masjidtunkuabdulaziz

LIKE dan FOLLOW Vocket di Facebook serta Instagram

Anda Mungkin Suka