Nota Editor: Kisah benar yang menarik ini asalnya telah dikongsikan di fb wall Riff Mohd. Kami kongsikan semula di sini dengan harapan ia menjadi antara kisah teladan yang wajar dicontohi oleh kita, rakyat Malaysia yang hidup berbilang kaum dan agama.

Uncle, kita semua Malaysia

Aku lihat seorang hamba Allah, sedang beratur di KFC. Tinggal lagi seorang di dalam barisan, tibalah giliran dia. Kemudian dia menoleh ke belakang, 13 orang dalam barisan. Dia terlihat seorang uncle berdiri beratur sama, dan cucunya sedang bermain bersama si nenek.

Sewaktu tiba giliran hamba Allah untuk buat order, dia melambai uncle tersebut.

Uncle, mari sini.”

Uncle pun terus ke depan seolah tahu.

Uncle boleh buat order dulu, kita tukar tempat, saya sambung baris uncle.”

Hamba Allah tersebut pun berjalan beratur di barisan belakang.

“Terima kasih semua, maaf melambatkan.” katanya.

Belum lama dia beratur, seorang abang datang ke belakang dan menarik tangan hamba Allah tersebut.

Bro, you pergi baris depan buat you punya order.” kata abang tersebut

“Eh, tak apa bang, ramai yang beratur dari tadi, saya tak berebut. Tak apa, tak apa.”

Kemudian hamba Allah tersentap. Beberapa bersuara.

“Tak apa adik, you ambik akak punya baris.”

I’ll give you my queue, I’m not in rush.

Bro, pegi balik depan bro nanti kami tak buat order.”

Dan banyakan memandang, hamba Allah segan dan rasa terharu. Dia pun akur dan kembali di dalam baris.

You semua hati banyak mulia. Thank you. This is Malaysia.” kata uncle sambil membawa snack plate butter garlic chicken buat cucunya.

In shaa Allah, jangan segan untuk mendahulukan mereka yang tua, kurang upaya dan ibu mengandung.

Kita semua Malaysia, kita semua cantik luar dan dalam.

In shaa Allah.
Terima Kasih Malaysia.

LIKE dan FOLLOW Vocket di Facebook serta Instagram

BACAAN SETERUSNYA

© 2018 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W). Dibuat dengan cinta di Damansara ❤