Saya jual nasi lemak dan lauk-pauk waktu malam sebagai kerja sampingan. Siang hari saya bekerja di pejabat. Saya ada satu kisah yang hendak saya kongsikan kepada semua. Kisah mengenai sifat jujur, harga diri dan amanah.

Hunter Killer Photo
HYPE
Misi Menyelamat Penuh Debaran Dalam ‘Hunter Killer’
Baca lagi →

Ada seorang pakcik berbangsa India telah datang ke gerai saya untuk membeli makanan. Saya perhatikan keadaan pakcik tersebut yang pakaiannya sedikit lusuh dan compang-camping dengan janggut dan rambut yang tak terurus.

Saya namakan pakcik ni sebagai Uncle sahaja.

Saya: Yes Uncle. Mau nasi lemak ka?
Uncle: Aaaa… itu Nasi lemak berapa ringgit? (malu-malu menjawab)
Saya: RM1.20. Uncle mau ka?

Uncle mengira duit syiling di tangan beliau satu per satu, lalu menjawab:

Uncle: Bagi saya satu.

Saya pun membungkus satu nasi lemak. Uncle pula melihat lauk-pauk yang lain dan mata Uncle terlihat juadah ikan keli sambal.

Saya: Uncle, ini nasi lemak you RM1.20.
Uncle: Ini ikan keli berapa ringgit?
Saya: RM2.50 Uncle. You mau ka?
Uncle: Takpa. Nanti lain hari saya datang mau rasa ini ikan keli saya beli.
Saya: Uncle, if you mau angkat saja. Takpe saya bagi sama Uncle.

Saya terus membungkus lauk ikan keli tersebut dan masukkan dalam beg plastik nasi lemak Uncle tersebut. Uncle punyalah tak nak terima, saya paksa juga.

Uncle mengucapkan terima kasih dan cepat-cepat nak beredar. Tak tahulah sebab gembira tak sabar nak makan atau sebab ada perkara lain yang perlu Uncle uruskan.

Dua hari kemudian, Uncle datang semula ke gerai saya.

Uncle: Adik, ini duit itu hari punya ikan keli.

Uncle menunjuk duit sebanyak RM2.50 dalam bentuk syiling kepada saya. Ketika saya melihat huluran duit uncle tersebut, saya rasa sangat sayu.

Saya rasa hendak menangis tapi disebabkan ada pelanggan yang lain di gerai, saya terpaksa tahan air mata. Tak profesional la kalau menangis depan pelanggan.

Saya: Eh Uncle. Itu hari saya bagi saja. Ini hari Uncle mau makan ambil baru guna ini duit.

Uncle terperanjat sedikit dan macam terkejut.

Uncle: Itu macam ka? Aaaa… Bagi saya nasi lemak dua bungkus.

Saya pun membungkus dengan segera dan menghulurkan plastik kepada Uncle.

Saya: Uncle, ini nasi lemak you RM2.40.
Uncle: Terima kasih banyak.

Uncle terus ambil plastik tersebut dan saya melihat raut wajah beliau yang sangat girang dan cepat-cepat bergegas nak pergi. Saya panggil Uncle untuk beri baki sebanyak 10 sen.

Ya Allah, jauhkan aku dari niat yang tidak baik apabila menceritakan kisah ini. Betulkan niatku supaya cukup sekadar ingin berkongsi kisah orang yang jujur, mempunyai harga diri dan maruah.

Pandangan saya dan mungkin saya silap. Uncle tidak datang ke kedai saya pada hari Selasa setelah membeli nasi lemak dan ikan keli dari saya pada hari Isnin sebelumnya adalah kerana Uncle mengumpul duit sebanyak RM2.50 untuk membayar ikan keli tersebut.

Setelah Uncle cukup mengumpul duit sebanyak RM2.50, barulah Uncle datang ke kedai saya pada hari Rabu untuk membayar harga ikan tersebut. Sekali tengok, Uncle dapat beli dua bungkus nasi lemak.

Lihatlah orang seperti Uncle begitu jujur dan bermaruah. Datang kembali memulangkan duit ikan keli walau Uncle tahu kalau Uncle bayar duit ikan keli kepada saya mungkin Uncle tidak dapat makan pada hari itu.

Kalau Uncle pergi ke kedai lain pun sekurang-kurangnya Uncle boleh juga beli makanan. Tetapi beliau telah membuat keputusan untuk datang kembali ke gerai saya untuk membayar ikan keli tempoh hari.

Allah akhbar. Betapa tingginya harga diri dan maruah orang seperti Uncle. Betapa indah jika kita semua mempunyai sekelumit sifat-sifat seperti Uncle ini.

Saya menunggu Uncle pada hari Khamis tapi Uncle tidak ke gerai. Mungkin sedang mengumpul wang untuk membeli makanan agaknya.

Ya Allah, tolong gerakkan hati Uncle ke gerai saya minggu depan sama ada dia ada wang atau tidak. Aamiin.

Sekadar satu kisah untuk kita semua renungkan bersama. Kisah Uncle yang mungkin tidak kaya harta tetapi kaya dengan sifat jujur, harga diri dan maruah.

Artikel di atas disumbangkan oleh Siti Normaznie Abdul Muttalib. Penjual Nasi Lemak. Boleh ikuti beliau di sini.

BACAAN SETERUSNYA

© 2018 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W), a part of Media Prima Group