Beberapa hari lalu, saintis berjaya menemukan galaksi mati yang ada di Bima Sakti, ia didakwa wujud pada 10 bilion tahun yang lalu. Galaksi mati itu kemudiannya diberi nama sebagai Hercules dan dianggap sebagai sisa alam semesta.

Dilaporkan oleh The New York Post, para saintis percaya sisa-sisa tinggalan galaksi kuno itu menyumbang sepertiga dari kandungan Bima Sakti. Biasanya, bekas tinggalan galaksi biasanya ditemukan di bahagian pinggir Bima Sakti.

HYPE
Lenovo Janjikan Pengalaman ‘Gaming’ Dan Kerja Lebih Lancar Dengan Legion 5 Dan G27q-20 Monitor
Baca lagi →

Walau bagaimanapun, galaksi Hercules berbeza. Ia ditemui jauh ke dalam, yang menunjukkan bahawa ia adalah galaksi pertama yang wujud setelah penciptaan alam semesta. Untuk menunjukkan sisa tinggalan tersebut, para saintis menggunakan data dari projek Eksperimen Galactic Evolution Experiment (Apogee) Apache Point.

Menurut penyelidik, galaksi ini sangat kecil dalam konteks kosmologi. “Galaksi ini hanya mengandungi 100 juta bintang, tetapi menyumbang hampir separuh jisim Bima Sakti. Untuk mencari fosil ini, kita harus melihat secara terperinci susunan kimia dan gerakan puluhan ribu bintang,” kata saintis Ricardo Schiavon.

Lebih-lebih lagi Hercules berada di tengah Bima Sakti, ini membuatkan ia tersembunyi oleh awan dan debu bintang. Projek Apogee akan membolehkan para penyelidik bergerak lebih jauh sehingga ke jantung Bima Sakti.

Untuk menentukan bintang mana yang tergolong dalam galaksi Hercules, para saintis melihat komposisi kimianya. Seorang saintis lain, Danny Horta mengatakan, daripada puluhan ribu bintang yang dilihat, ada yang mempunyai komposisi kimia yang berbeza. “Dengan mempelajarinya secara terperinci, kita dapat menelusuri lokasi dan sejarah galaksi fosil ini,” jelasnya.

Lihat pengalaman kami mengembara ke galaksi Bima Sakti di kaki langit Kuala Kubu Bharu, klik pautan di bawah untuk membaca.

Pengalaman Mengembara Ke Galaksi Bima Sakti Di Kaki Langit Kuala Kubu Bharu

Anda Mungkin Suka