Nota Editor: Artikel ini asalnya diterbitkan di FB Page Anak di Taman Firdausi, sebuah page yang didedikasikan dari seorang ayah bernama Firdaus, buat anak-anaknya. Semoga anda mendapat manfaat dari tulisan di bawah.


Realme-7-Pro-Sun-Kissed-SpecIal-Edition
HYPE
Serba Lengkap, Unik Dengan Vegan Micrograin Leather, Ini 5 Sebab realme 7 Pro Special Edition Berbaloi Untuk Dimiliki
Baca lagi →

Andai seratus yang berjaya, AKULAH di antaranya.
Andai sepuluh yang berjaya, AKULAH yang pertama.
Andai satu yang berjaya, AKULAH orangnya.

Sekeping ‘motivation board’ digantung megah di hadapan tapak perhimpunan pelajar di sebuah sekolah rendah. Motivation board yang mampu memberi inspirasi untuk anak-anak tekad berusaha demi mencapai sebuah kejayaan.

Melihatkan motivation board ini berada di posisi yang sentiasa boleh dibaca oleh para murid, hampir setiap hari, menimbulkan tanda tanya, adakah semangat ini yang hendak ditanam ke dalam fikiran anak-anak?

Kita tidak mengatakan ayat ini salah, malah ia terbuka kepada persepsi bagaimana kita menghadamkannya. Cuma secara bawah sedar, kita seolah-olah cuba indoktrinasi pengaruh ke-AKU-an yang sungguh mementingkan diri. Segalanya berkisar tentang AKU.

Bagi mencapai cita-cita sebagai AKU seperti di atas, AKU perlu memastikan orang lain tidak menang. Dan, ianya bukan kerja mudah. Setiap anak-anak perlu menjadi superhuman yang saling bersaing. Setiap mereka perlu punyai otak yang sangat pintar, diri yang sangat berdedikasi, sanggup berkorban masa dan kegembiraan, mampu menganalisa soalan peperiksaan, mampu menganalisa jawapan orang lain supaya jawapan kita jauh lebih baik, mampu berfikir secara strategik dan kreatif, mampu mengesan siapa musuhnya (baca: pesaing), punyai sikap positif yang tinggi, tahan diejek sebagai ulat buku, mat skema, tahan dibuli, tahan dipulaukan, cekal, tabah, pantang undur dan segala-gala sifat yang perlu ada pada superhuman. Jika tidak, mana mungkin mampu kita memastikan kedudukan kita di tempat teratas.

Akhirnya akan lahir manusia-manusia individualistik yang tidak pandai bergaul, tidak berminat dengan pandangan orang lain, malah tidak menghormati pun. Dia menganggap hanya dirinya, ilmunya, pengalamannya, pendapatnya sahaja yang penting. Ini akan menjauhkan diri mereka dengan masyarakat dan peluang-peluang baru dalam hidup.

Di dalam menghadapi dunia yang kian mencabar kini, semangat ke-AKU-an seperti ini haruslah dikurangkan. Anak-anak tidak perlu menjadi superhuman. Gantikannya dengan semangat ke-KITA-an. Semangat yang membuatkan anak-anak kita membesar dengan lebih kuat, lebih bekerjasama, lebih bertoleransi, pandai bergaul, punya modal sosial yang tinggi, saling hormat menghormati, belajar menjadi ketua yang baik, dan belajar menjadi pengikut yang baik. Dengan itu, anak-anak masih kekal menjadi manusia biasa-biasa tetapi mampu berjaya. Proses pembelajaran juga menjadi satu proses yang menyenangkan, bukan lagi satu bebanan.

Kita perlu sedar bahawa setiap orang mempunyai batas. Begitu juga batas terhadap ilmu. Jadi, elakkan bersaing, jalinkan kerjasama dan bantu membantu. Senada dengan pesan orang lama, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.

Jika kata-kata di atas lebih ke-AKU-an, mohon izin ia diubah sedikit.

Andai seratus yang berjaya, KAMILAH di antaranya.
Andai sepuluh yang berjaya, akan KAMI pastikan yang lain juga turut berjaya.
Andai satu yang berjaya, akan KAMI pastikan yang satu itu membawa kami bersama.

Adakah perubahan kata ini mencapai maksud ke-KITA-an seperti yang diidamkan? Walaupun tidak mencapai seratus peratus, sekurang-kurangnya sedikit mendorong ke arah itu.

Tanah Melayu tidak merdeka dengan hanya Tunku Abdul Rahman seorang pergi berunding di London, jika tiada perjuangan secara bersama yang berlaku sebelum itu.

Achilles tidak mampu membina trojan horse dan membolos kota Troy, tanpa kerjasama sebuah pasukan.

Bagi anak-anak di luar sana, yang masih berada dalam dunia superhero, ketahuilah bahawa hero-hero pujaan kita juga faham erti kerjasama.

Mebius, Gaia, Dyna dan Ultraman Taro, masing-masing pernah mencipta nama tersendiri. Namun atas rasa kekitaan, mereka bergabung membentuk Ultraman Brothers.

The Avengers tidak akan mampu menghadapi Ultron jika mereka tidak bekerjasama.

Kata Cikgu Kakashi, “Kemampuan individu seorang ninja memang penting, tetapi yang lebih penting lagi adalah kerjasama kumpulan.”

Malah, hero kesayangan Faaris, Monkey D.Luffy juga tidak mampu mencapai One Piece tanpa bantuan nakama beliau.

Like page The Vocket di Facebook

Anda Mungkin Suka