Banduan-banduan yang beragama Islam ini yang ditahan, dipenjara dan diseksa bertahun-tahun di Guantanamo di bebaskan atas kekurangan bukti. Malangnya, tiada sebuah pun negara Islam yang sanggup menerima mereka, apatah lagi negara Barat yang lain.

Di Uruguay, Presiden negaranya yang sangat sederhana yang bernama Jose Mujica, yang menerima bayaran gaji sebanyak $300 seminggu yang tinggal di rumah yang lama dan memandu kereta Beetle yang berusia 27 tahun dan bukan beragama Islam. Menerima 6 banduan yang tidak bersalah yang di bebaskan dari penjara Guantanamo minggu ini.

Banduan-banduan ini dihantar oleh Amerika dengan keadaan ditutup mata, digari tangan dan dipasang rantai kaki menaiki pesawat. Sebaik sahaja tiba di Uruguay, Presidennya (yang pernah diseksa dan ditahan selama 13 tahun oleh pemerintahan diktator sebelum ini) mahukan banduan-banduan ini keluar dari pesawat dalam keadaan yang bermaruah.

Presiden mengarahkan semua penutup mata, gari tangan dan rantai kaki ditanggalkan, dan apabila banduan-banduan ini berjalan keluar dari pesawat, mereka disambut dengan sorakan gembira dan dipeluk oleh rakyat-rakyat Uruguay. Mereka juga diberikan tempat tinggal, dan tawaran kerja dari orang awam untuk memulakan hidup baru mereka.

Ini bertepatan dengan ayat Quran “Inna Ma’al ‘Usri Yusra” (Sesungguhnya setelah kesulitan ada kemudahan) – Surah Al-Inshirah (94)

Semoga Allah memberi ganjaran dan rahmah beserta hidayah kepada negara Uruguay, juara hak asasi manusia dan terutamanya kepada Presidennya Mujica, Raja Najasyi di zaman baru.


Kelihatan 6 bekas banduan Guantanomo berjalan dengan santai dan bebas di Uruguay.


Abedlhadi Omar Faraj, kiri, and Adel bin Muhammad El Ouerghi from Tunisia, kanan, menibarkan bendera Uruguay dari balkoni tempat tinggal mereka.

Sumber fb, : Sheikh.Waleed

Like page The Vocket di Facebook

BACAAN SETERUSNYA

© 2018 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W). Dibuat dengan cinta di Damansara ❤