Mungkin ramai yang tidak tahu, seorang ‘instafamous’ telah tertangkap di Dubai kira-kira sebulan yang lalu. Namanya adalah Ramon Olorunwa Abbas atau lebih dikenali dengan nama Ray Hushpuppi.

Untuk pengetahuan anda, dia adalah seorang rakyat yang berasal dari Nigeria dan beliau sering berkongsi akan kehidupannya yang serba mewah di mesia sosial Instagram. Malah, Instagram miliknya, Hushpuppi mempunyai 2.5 juta pengikut.

pexels-aldo-picaso-1138171
HYPE
Rambut Gugur Dan Tidak Sihat, Ini 5 Punca Wanita Berhijab Sering Berdepan Masalah Rambut
Baca lagi →

Hampir setiap hari dia berkongsi koleksi kenderaan mewah miliknya, ke tempat-tempat mewah di serata dunia dengan menaiki jet peribadi, dan membeli beberapa jam tangan berjenama mewah.

Malah, dia juga sering membeli-belah pakaian berjenama berharga ribuan dollar dan setiap kali keluaran baharu atau edisi terhad jenama mewah akan dibelinya. Berikutan itu, dia menggelar dirinya sebagai “Billionaire Gucci Master”.

Oleh kerana sering berkongsi segala kemewahan yang dimilikinya di Instagram, secara tidak sedar dia telah menarik minat pihak FBI untuk mengenali siapa dirinya.

Dia sering memberitahu segala kemewahan yang dia ada ini datang dari hasil perniagaannya tetapi dia tidak pernah memberitahu apa jenis perniagaannya kepada umum.

Selama 4 bulan, pihak FBI mengekori dan memantau segala pergerakannya melalui instagram miliknya (Hushpuppi) itu. Akhirnya, kecekapan pihak FBI telah dapat mengetahui bahawasanya Hushpuppi adalah seorang ‘scammer’ dalam talian.

Abbas mempunyai rangkaian pasukan yang terdiri seramai 12 orang. Modus operandi Abbas dan pasukannya adalah menghantar e-mail palsu ke beberapa buah pasukan bola sepak dan bintang-bintang bola sepak yang tertumpu di Liga Perdana Inggeris di UK.

Dengan menggunakan kepakarannya, mereka berjaya masuk ke dalam data peribadi perbankan pasukan dan pemain tersebut. Mereka juga mempunyai kepakaran dalam memindahkan wang yang telah di scam itu ke beberapa akaun palsu mereka di beberapa buah negara di serata dunia hanya dengan transaksi dalam talian.

Mereka berjaya memindahkan wang berjuta-juta dollar setiap hari. Setelah pihak FBI mempunyai cukup bukti, mereka dengan kerjasama Polis Dubai merancang penangkapan ke atas Abbas di tempat kediamannya di sebuah kediaman mewah di pusat bandar Dubai.

Operasi khas itu dinamakan ‘Operation Fox Hunt 2’. Abbas dan beberapa orang rakannya berjaya ditangkap pada malam ketika dia sedang tidur. Polis Dubai juga telah membuat video khas pada malam operasi penangkapan Abbas itu.

Kini Abbas atau Hushpuppi serta rakan subahatnya telah dihadapkan di mahkamah DOJ di New York, Amerika Syarikat atas perbuatannya. Lebih menarik, Abbas juga pernah tinggal di Malaysia untuk beberapa ketika.

Begitulah pengakhiran seorang ‘Instafamous’ dengan kehidupan yang serba mewah tetapi palsu. Jangan berkongsi kemewahan sekiranya tangan anda tidak bersih. Mungkin anda tidak sedar dalam anda gembira kerana mendapat populariti dan pengikut yang ramai, ada mata ‘penguasa’ yang memerhati tanpa anda sedari.

Sementara itu, kami ingin kongsikan beberapa artikel berkaitan Instafamous pada pautan di bawah ini. 

Netizen Lebih Suka Jadikan Instafamous Bodoh Sebagai Role Model

Tiga Maut Selepas Berenang Dalam Kolam ‘Dry Ice’ Semasa Parti Ulang Tahun Instafamous

Tampil Mewah Dan Bergaya, Tetapi ‘Kantoi’ Mencuri Baju Bernilai Ribuan Ringgit

Artikel di atas disumbangkan oleh Herman Plani Syafrudin. pemilik Anaqi Gadget Kuala Lumpur dan juga pengamal media. Boleh ikuti beliau di sini. Pautan artikel asal.

Anda Mungkin Suka