New York City, pusat penyebaran wabak COVID-19 yang paling teruk terjejas menerima berita sedih selepas seorang doktor terbaik di bandar tersebut telah meninggal dunia kerana membunuh diri, lapor New York Times.

Dr Lorna M. Breen, bekerja sebagai pengarah perubatan di jabatan kecemasan Hospital NewYork-Presbyterian Allen tinggal bersama keluarganya di Charlottesville, Virginia ditemui mati oleh bapanya.

Tomaz Gaming Chair Cover
HYPE
Gaya Kingsman Datang Lagi! Tomaz Blaze X Pro, ‘Gaming Chair’ Premium Pada Harga RM499 Sahaja
Baca lagi →

“Dia sukakan New York dan tidak mahu tinggal di tempat lain. Dia mencintai rakan sekerjanya dan melakukan apa yang dia mampu untuk mereka.” kata bapanya, Philip Breen, yang merupakan pesara pakar bedah.

Bekerja di barisan paling hadapan di bahagian kota paling teruk di Amerika Syarikat, Dr Lorna sendiri pernah dijangkiti COVID-19 namun berjaya untuk keluar dan pulih dari wabak tersebut. Dia kemudiannya kembali bekerja untuk membantu teman kerjanya yang lain.

Namun,  pihak hospital telah menghantarnya pulang ke rumah setelah dia didapati masih terlalu lemah untuk bertahan selama 12 jam, dan keluarganya memilih untuk membawanya pulang ke Charlottesville.

Dr Lorna kemudian dimasukkan ke hospital di University of Virginia kerana keletihan, di mana ibunya juga bekerja sebagai doktor. Sebelum kematiannya, Dr Lorna sering memberitahu ayahnya tentang keadaan tempat mereka bekerja, di mana dia dan rakan-rakannya akan bekerja sekurang-kurangnya 18 jam dalam sehari dan terpaksa tidur di koridor.

“Pastikan dia diingati sebagai pahlawan. Dia adalah korban sama seperti orang lain yang telah meninggal dunia.” dia menambah.

Untuk bacaan lanjut mengenai COVID-19, klik pautan di bawah.

Wanita Yang ‘Disahkan’ Meninggal Dunia Akibat COVID-19 Hidup Kembali

Kim Jong-un Dilaporkan Bersembunyi Kerana Takut Dijangkiti Wabak COVID-19

Vaksin COVID-19 Keluaran Bill Gates Dijangka Tiba Seawal Setahun Lagi

Anda Mungkin Suka