Kepada Lee Chong Wei,

Ketika detik kamu mencampakkan raket ke lantai dan melompat tinggi dengan kegembiraan dan senyuman selepas mengalahkan saya, di sudut hati saya, saya berasa sangat gembira.

Kita berdua sudah kenal satu sama lain selama 16 tahun. Lama dahulu ketika pemain hebat seperti Taufik Hidayat dan Peter Gade masih bermain, kita masih mentah dan tidak dikenali. Tiada siapa yang kisah ketika kita bermain. Saya menang dalam perlawanan pertama kita, dan pertarungan ini berlanjutan selama 16 tahun bersama kamu.

Kita berdua mengalami kekalahan dan kemenangan bersama dan saya sangat berbangga kerana saya lebih bernasib baik untuk menang lebih banyak daripada kamu ketika di pertandingan besar. Kemudiannya, saya tahu yang saya tidak boleh lagi menilai kamu dari berapa kali kamu menang atau kalah, kamu adalah pemain yang memegang tanggungjawab yang sangat besar dan kita berdua terpaksa mengharunginya dengan usaha dan semangat.

lin_dan_lee_chong_wei_3

Ribuan terima kasih kerana disebabkan kamu, kita diiktiraf seperti juara yang lain sebagai pesaing yang hebat, ‘Lee-Lin’ rivalry. Kita seperti Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi di mana persaingan kita ini tiada kesudahannya.

Kamu adalah orang yang bertanggungjawab membentuk siapa saya sekarang ini. Saya telah menang kejuaraan besar di dalam sukan ini dan sebab utama saya tidak berputus asa dan menjadi malas adalah kerana kamu sentiasa menekan dan menolak saya. Setiap kejohanan pastinya lebih mudah jika tiada kamu kerana setiap kali berdepan kamu, saya perlu berusaha lebih keras bila biasanya saya tidak perlu berbuat demikian.

Boleh dikatakan dalam setiap pertemuan kita hanya dipisahkan oleh jaring dan setiap pertemuan pastinya mewakili usaha dan keazaman. Setiap kali saya melangkah ke depan, kamu tidak pernah kebelakang, tetapi sentiasa mengikut rapat di belakang. Jika kamu berlatih, saya berlatih. Jika kamu tidak putus asa, saya juga begitu.

lcccc

Selepas melalui proses ini berulang kali, kita kini sudah berusia dan ramai pemain muda mula bertanding di kejohanan besar. Kadangkala kita bertanya khabar berbincang berkenaan setiap pemain muda tentang bagaimana persaingan ketika ini yang semakin sengit, tidak sewaktu dahulu di mana hanya ada kita berdua sahaja. Jujurnya, walaupun hanya ada kita berdua dan ianya agak sunyi, tetapi saya seronok kerana hanya kamu yang berjaya mengeluarkan yang terbaik dari dalam diri saya.

Tanpa disedari, kita kini di Olimpik Rio untuk kejohanan Olimpik kali keempat. di suku akhir, saya berdepan Srikanth Kidambi dari India dan ianya bukan permainan yang mudah dan saya berusaha keras untuk menang kerana saya sudah berjanji untuk bertemu kamu, musuh ketat saya.

521098-lee-chong-wei-lin-dan-700

Di pertemuan kali ke 37 kita ini, saya kalah dan saya tidak kecewa. Kamu adalah musuh ketat saya paling hebat dan saya sudah bersedia andai kalah kepada kamu. Momen ketika saya memeluk kamu, saya merasakan setiap apa yang terjadi sejak 16 tahun lalu adalah umpama mimpi.

Saya akan bawa pulang jersi kamu ini dan tunjukkan kepada anak saya di masa akan datang; inilah Lee Chong Wei, musuh ketat paling hebat ayah dan juga sahabat baik ayah.

Saya tidak menyesal mengenali kamu dan bersaing dengan kamu selama ini. Terima kasih Lee Chong Wei!

Selamat berjaya di final – Lin Dan.

Nota: Surat ini hanyalah rekaan seorang peminat yang membayangkan jika Lin Dan menulis surat kepada Chong Wei.

Artikel di atas disumbangkan oleh Lin Dan.
1 KOMEN
  • Mithun

    Surat ni fake kan. Nak pengesahan dari vocket please

BACAAN SETERUSNYA

© 2017 Vocket Media Sdn Bhd (1173405-W). Dibuat dengan cinta di Damansara ❤