Institut Aeronautik dan Angkasa Negara Indonesia (LAPAN) yang bertanggungjawab meneliti aeroangkasa muncul dengan berita penting, bermula tahun 2021, LAPAN mahu fokus mengesan kemungkinan wujudnya makhluk asing dan tempat tinggal selain Bumi.

Salah seorang wakil penyelidik dari LAPAN, Rhorom Priyatikanto mengakui bahawa kajian ini sudah memasuki tahap perancangan strategik penyelidikan. Seperti kisah Interstellar, penyelidik akan mengkaji planet di luar sistem suria atau lebih dikenali sebagai eksoplanet. Kajian tersebut bertujuan untuk mencari planet mana yang berpotensi untuk diduduki.

apple ncig
HYPE
Setanding Apple, Syarikat Anak Watan Ini Sedia Lancarkan Produk Secara ‘Virtual’ Dari Tampin
Baca lagi →

“Langkah pertama dalam mencari kehidupan lain di luar bumi adalah mencari planet dengan keadaan yang dianggap dapat diduduki. Dalam rancangan penyelidikan strategik kami, tahun depan LAPAN akan memulakan kajian mengenai fenomena sementara, iaitu fenomena yang berlaku secara tidak sengaja. Salah satu tujuannya adalah pengesanan dan pencirian eksoplanet, “kata Rhorom kepada CNN Indonesia.

Kajian ini bakal menjadi kajian pertama yang dilakukan oleh penyelidik Indonesia. Namun, untuk menemui planet yang dapat dihuni, mereka harus menunggu sehingga Balai Cerap Nasional Timau yang dibina di Provinsi Nusa Tenggara Timur siap.

Pengumuman dari LAPAN ini adalah tindak balas terhadap kajian eksoplanet di beberapa negara luar. Pada awal bulan lalu, para saintis mendakwa telah menjumpai eksoplanet yang didakwa lebih baik daripada Bumi.

Kajian Luar

Dalam kajian berjudul “In Search for a Planet Better than Earth“, ahli geologi Washington State University (WSU) Dirk Schulze-Makuch telah berjaya mengenal pasti 24 eksoplanet yang dapat dihuni daripada 4,500 eksoplanet pada radar. Antara kriteria yang dilihat adalah planet tersebut berumur antara 5-8 bilion tahun dan mempunyai air.

Tetapi, apa yang menjadi masalah adalah calon planet tersebut berjarak 100 tahun cahaya dari Bumi. Maksudnya, jika kita menggunakan kapal angkasa dengan kelajuan 8 kilometer sesaat, kita hanya akan tiba di planet tersebut setelah 3.72 juta tahun akan datang – sebelum sampai ke planet tersebut, manusia sudah mati.

Bagi kewujudan makhluk asing pula, ahli astronomi Universiti Cornell Lisa Kaltenegger mengatakan bahawa ada kemungkinan hidupan lain di 1,004 bintang yang berada di zon berpotensi untuk diduduki.

Kesimpulan yang dibuat oleh Lisa adalah jika penduduk Bumi berusaha mencari kehidupan lain di luar planet kita, perkara yang sama turut dilakukan oleh makhluk asing yang ingin tahu tentang adanya hidupan lain di luar planet mereka, termasuk Bumi.

Sebelum ini, tentera Jepun sudah bersiap sedia berperang dengan makhluk asing, klik pautan di bawah untuk membaca.

Tentera Jepun Siap Sedia ‘Perang’ Dengan Makhluk Asing, Keluarkan Panduan Hadapi UFO

Anda Mungkin Suka